Wednesday, 26 November 2014 - Buka jam 08.00 s/d jam 21.00 , Sabtu- Minggu libur
Home » Filsafat » Filsafat Bahasa » Linguistik Fenomenologis John Langshaw Austin: Ketika Tuturan Berarti Tindakan
Keranjang Belanja Anda
Jumlah Barang : pcs
Jumlah Nama Barang Total
0 Rp 0,00
keranjang anda kosong

* Klik tombol di bawah ini untuk menyelesaikan pemesanan.

Linguistik Fenomenologis John Langshaw Austin: Ketika Tuturan Berarti Tindakan

Ditambahkan pada : December 19th, 2012
Rp 46.500
Stock : Tersedia
Kode Produk : FLB110211I
Dilihat : 602 kali
Kategori : Filsafat, Filsafat Bahasa
Bingung Cara Order / Pesan?
Customer Service Official Site Bidik-Phronesis Publishing siap melayani dan membantu Anda.

KOver Depan Linguistik Fenomenologi tuk distributorLihat isi buku ini:

Judul Buku: Linguistik Fenomenologis John Langshaw Austin: Ketika Tuturan Berarti Tindakan.
Penulis: Dr. Wahyu Wibowo.
ISBN: 978-602-99727-1-9.
Tahun terbit: 2011.
Jumlah Hal: 152 hal.
Ukuran: 14 cm x 21 cm (Soft Cover, book paper).
Harga: Rp.46.500,-

Sinopsis:
Buku ini mendeskripsikan salah satu pemikiran Filsuf Filsafat Bahasa yang berasal dari Inggris John Langshaw Austin yang tertuang dalam bukunya yang fenomenal berjudul How to do Things with Words (1962). Pada buku inilah pemikiran Austin menemukan bentuk yang khas dan mempengaruhi perkembangan pelbagai aliran filsafat dan ilmu pengetahuan. Pemikirannya itu disebutnya sebagai Speech Acts (Tindak Tutur). Austin mempercayai bahwa unsur bahasa (what) sama pentingnya dengan dunia fenomena-fenomena (when).

Ungkapan ini oleh Austin dinamainya linguistic phenomenology (linguistik fenomenologis), yaitu suatu upaya untuk menjelaskan fenomena-fenomena melalui analisis bahasa. Ungkapan linguistik fenomenologis hanyalah sebutan yang digunakan oleh Austin untuk menunjukkan aktivitas analisis bahasanya. Teori Tindak Tutur yang diciptakannya itu salah satunya menjadi dasar bagi teori Tindak Tutur di dalam linguistik pragmatik.

Selain eksplorasi teoritis, buku yang ditulis oleh dosen senior Filsafat Bahasa di Universitas Nasional, Jakarta, ini juga menerapkan teori dari Austin tersebut ke dalam penelitian tentang kepenyairan Sapardi Djoko Damono (SDD). Dengan terlebih dahulu memodifikasi teori Austin menjadi metode tindak tutur komunikasi, penulis ini mendapati bahwa memaknai sajak SDD tidak cukup hanya mengandalkan sepenuhnya pada makna yang ada dalam sajak itu sendiri, melainkan harus lebih memperhatikan strategi pemaknaan yang dilakukan oleh penyairnya berdasarkan ideologi kepenyairannya dan juga berdasarkan seperangkat gagasan yang terwujud dalam kesadaran berbahasanya. Tanpa memerhatikan hal ini, kita diandaikan mengabaikan kecenderungan penyair pada umumnya dalam memakai kata-kata terpilih untuk menentukan, merefleksikan, dan mengkonstruksikan realitas; hal yang sering memicu anggapan bahwa penyair hanya mengungkapkan gambaran semu mengenai kehidupan.

follow twitternya: @benkwahyu

KONTAK KAMI ( Fast Respond )
*Kami siap melayani Anda dengan sepenuh hati!
Hotline : 082112752701
SMS Center : 082112752701
BBM : 74A478C8
Via Yahoo Messenger :

  • thara
    wauuwww, terima kasih ya atas hadiah novel the taste of red, sumpah keren abiiizz, ditunggu karya novelnya yg »
* klik gambar produk